Pasien sering datang ke unit gawat darurat untuk masalah sistem lambung atau gastrointestinal (GI). Setelah sejarah menyeluruh, pemeriksaan fisik, dan beberapa tes, banyak yang terkejut mengetahui bahwa mereka memiliki masalah yang disebut penyakit hati berlemak (FLD). Hal ini sering terlihat secara kebetulan pada CT scan atau USG perut mereka selama evaluasi mereka untuk masalah yang tidak terkait. Seringkali tidak memiliki gejala dan ditemukan begitu umum sehingga, di masa lalu, kita mungkin tidak menyebutkannya kepada pasien. Bahkan, Anda mungkin memilikinya dan bahkan tidak mengetahuinya. Kita bahkan menemukannya pada anak-anak, yang diperbolehkan mengonsumsi gula dan minuman manis dalam jumlah besar, pada usia 5 6 tahun. Beberapa tahun yang lalu, bahkan saya tidak begitu yakin bagaimana menasihati pasien yang memilikinya, saya juga tidak mengerti betapa pentingnya masalah ini.

FLD semakin umum di negara-negara Barat karena asupan tinggi makanan olahan dan olahan termasuk bahan-bahan seperti gula dan sirup jagung fruktosa tinggi. Meskipun ini adalah bentuk paling umum dari penyakit hati kronis di Amerika Serikat, mempengaruhi seperempat dari populasi, yang lebih penting, sekarang diakui sebagai komponen kunci dari Sindrom Metabolik. Sindrom Metabolik adalah penyebab utama banyak penyakit yang menyebabkan penderitaan manusia dan kematian dini, termasuk penyakit pembuluh darah, diabetes, demensia, serangan jantung dan stroke, yang secara kolektif menyumbang 75% dari semua pengeluaran perawatan kesehatan.

Baca Juga:  Hati-hati! Sendi Pelana Jempol Rawan Terkena Artritis

Hati Anda adalah organ terbesar di dalam tubuh Anda. Ini membantu tubuh Anda mencerna makanan, menyimpan energi, dan membuang racun. Kebanyakan orang non-medis mengasosiasikan penyakit hati dengan alkoholisme, dan mereka benar, tetapi juga umum pada mereka yang tidak minum alkohol, biasanya disebut sebagai penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD). Sebenarnya, hati kita menangani alkohol dan fruktosa dengan cara yang hampir sama.

FLD dan rekannya, Sindrom Metabolik, disebabkan oleh konsumsi karbohidrat olahan dan olahan seperti gula, sirup jagung fruktosa tinggi, dan biji-bijian olahan (sereal, roti) dan pati, yang berubah menjadi gula dalam tubuh kita. Ketika kita makan zat ini, terutama fruktosa, mereka kemudian dengan cepat diubah di hati menjadi sejenis lemak yang disebut VLDL dan trigliserida. Memiliki tingkat tinggi dari jenis lemak (trigliserida) sekarang diakui sebagai faktor risiko utama untuk pengembangan jenis penyakit peredaran darah tertentu yang disebut aterosklerosis.

Bahkan makanan dan minuman dalam jumlah sedang yang mengandung gula, dan terutama fruktosa, dapat membebani kapasitas hati kita untuk memprosesnya dan, akibatnya, dengan cepat disimpan sebagai lemak di dalam hati. Pada sebagian kecil orang, proses ini dapat menyebabkan kerusakan hati, gagal hati, dan akhirnya kematian. Jauh lebih penting, itu adalah faktor utama yang terlibat dalam resistensi insulin. Dengan demikian, FLD adalah penanda untuk Sindrom Metabolik, yang mencakup masalah kesehatan yang menghancurkan seperti diabetes tipe 2, aterosklerosis, tekanan darah tinggi, demensia, dan bahkan peningkatan risiko jenis kanker tertentu. Ini sangat terkait dengan risiko Anda untuk serangan jantung dan stroke di samping semua efek hilir diabetes, termasuk gagal ginjal, kebutaan, dan neuropati.

Baca Juga:  Tes Genetik, Langkah Jitu Antisipasi Kanker Sejak Dini

Jika Anda menduga bahwa Anda menderita FLD atau didiagnosis oleh dokter Anda, satu-satunya hal terpenting yang harus Anda lakukan adalah menghilangkan minuman bergula dari diet Anda dan memoderasi atau menghilangkan gula dan makanan olahan dari diet Anda sepenuhnya. Ini bisa sangat sulit pada awalnya, karena mereka ada di sebagian besar makanan kemasan yang Anda lihat di toko kelontong dan diberi banyak nama berbeda. Gula ini termasuk dalam makanan kemasan oleh produsen makanan olahan karena tiga alasan: murah untuk diproduksi; mereka membuat rak makanan stabil, sehingga tidak rusak; dan mereka membuat makanan terasa lebih enak, sehingga Anda akan makan (dan membeli) lebih banyak. Tidak ada pil yang dapat menggantikan perubahan gaya hidup yang penting ini.

Seperti yang sering terjadi, pencegahan adalah obat terbaik, meskipun FLD bersifat reversibel. Anda dapat mencegah dan membalikkan penyakit hati berlemak dini dan sindrom metabolik dengan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan. Mulailah dengan diet makanan utuh yang membatasi gula, soda (bahkan soda diet), dan biji-bijian dan pati yang diproses/dihaluskan. Diet Mediterania adalah contoh yang bagus. Fokus pada sayuran, telur, kacang-kacangan, dan lemak anti-inflamasi yang disebut Omega 3s. Jika Anda mengonsumsi biji-bijian, makanlah dalam jumlah sedang, bahkan biji-bijian utuh. Jika Anda makan daging, umumnya lebih baik makan produk berkualitas tinggi dalam jumlah yang lebih kecil seperti telur dan ayam yang dibesarkan di padang rumput, daging yang diberi makan rumput dan ikan tangkapan liar, yang semuanya memiliki kadar Omega-3 yang lebih tinggi. Bergabunglah dengan program CSA (pertanian yang didukung masyarakat) pertanian lokal Anda untuk pilihan makanan musiman terbaik yang ditanam secara lokal. Cobalah berolahraga setiap hari; bahkan berjalan kaki 20 menit sangat membantu. Mulailah dari yang kecil dan bangun kesuksesan Anda. Anda akan mulai melihat perbedaan tingkat energi Anda dengan sangat cepat.

Baca Juga:  Gejala Infeksi Virus dan Bakteri Yang Perlu Diketahui

Tindakan ini tidak hanya akan membantu Anda membalikkan FLD dan sindrom metabolik, tetapi juga membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat dan memiliki lebih banyak energi; mengurangi kadar trigliserida, peradangan, dan resistensi insulin Anda; dan memberikan kesempatan terbesar bahwa Anda akan memiliki kesehatan yang baik dan fungsi yang tinggi sepanjang hidup Anda dan sampai usia tua.

Back To Top