Kehamilan dan Persalinan Selama COVID-19

Kehamilan dan Persalinan Selama COVID-19

Ads - After Post Image

Di antara daftar panjang hal yang tidak kita ketahui tentang virus corona adalah bagaimana hal itu mempengaruhi orang hamil dan bayinya. Salah satu studi pertama tentang topik ini menunjukkan bahwa orang hamil lebih rentan terhadap penyakit COVID-19 yang parah daripada orang yang tidak hamil. Sementara risiko orang hamil yang membutuhkan perawatan di rumah sakit untuk COVID-19 dapat meningkat, risiko kematian tampaknya tidak lebih tinggi pada wanita hamil dengan COVID-19 dibandingkan dengan wanita tidak hamil dengan COVID-19.

Karena lebih banyak penelitian dilakukan, sangat disarankan untuk berhati-hati. Berikut adalah panduan langkah demi langkah tentang apa yang kita ketahui sejauh ini dan apa yang harus dilakukan keluarga hamil untuk melindungi diri mereka sendiri.

Ambil setiap tindakan pencegahan. Selama tahap ini dalam pemahaman kita tentang COVID-19 dan bagaimana hal itu memengaruhi wanita hamil, adalah bijaksana untuk lebih berhati-hati daripada jika Anda tidak hamil. Tetap berjarak 6 kaki dari orang lain, memakai masker saat berada di tempat umum, dan sering mencuci dan membersihkan tangan adalah langkah yang sangat diperlukan dalam melindungi diri sendiri. Hindari perjalanan dan acara, terutama di dalam ruangan. Batasi perjalanan di luar rumah hanya untuk yang benar-benar diperlukan, seperti membeli bahan makanan dan mengambil resep.

Jaga janji prenatal Anda. Janji temu pranatal adalah bagian penting dari perawatan Anda. Kami tidak hanya memantau kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda, kami memastikan Anda memiliki vaksin penting dan membantu Anda mengelola kesehatan Anda secara keseluruhan, termasuk mendorong makanan sehat, olahraga, tidur, dan penghentian penggunaan alkohol dan obat-obatan, termasuk tembakau dan ganja . Kami juga memeriksa kesehatan mental Anda dan menghubungkan Anda dengan bantuan untuk perasaan depresi, kecemasan, atau keputusasaan.

Dengan rejimen pembersihan yang ketat, ruang tunggu virtual, dan staf bertopeng penuh, risiko Anda tertular COVID-19 di kantor kami sangat kecil.

Jika Anda merasa mengidap COVID, segera dapatkan bantuan. Demam, batuk, atau kesulitan bernapas harus segera diatasi dengan tes COVID-19, yang dapat Anda peroleh melalui OB/GYN atau kantor perawatan primer Anda. Untuk semua keadaan darurat, hubungi 9-1-1 atau pergi ke Departemen Darurat terdekat.

Saat waktunya tiba. Bagi sebagian besar keluarga, sangat sedikit tentang persalinan dan persalinan yang sebenarnya akan berubah, dibandingkan dengan sebelum COVID-19. Perbedaan utama adalah bahwa seluruh staf akan bertopeng. Semua anggota staf juga memakai pelindung wajah saat memberikan perawatan kepada Anda. Mitra perawatan juga harus selalu menggunakan masker, dan ibu harus menggunakan masker, kecuali saat melahirkan.

Pengunjung, selain pasangan perawatan Anda atau orang tua bersama Anda, dilarang sepenuhnya saat ini. Faktanya, semua pengunjung harus dikarantina selama 14 hari (atau tujuh hari dengan tes COVID negatif) sebelum mengunjungi Anda setelah Anda kembali ke rumah.

Menghindari penularan infeksi ke bayi Anda. Pada titik ini, tampaknya jarang ada bayi yang terinfeksi COVID-19 di dalam rahim. Beberapa bayi dinyatakan positif tidak lama setelah lahir, tetapi tidak diketahui apakah mereka tertular COVID-19 sebelum atau setelah lahir. Bayi baru lahir dengan COVID-19 dapat mengalami penyakit serius.

Jika Anda kebetulan positif COVID pada saat melahirkan, Anda memiliki beberapa keputusan penting untuk dibuat. Anda dapat tinggal bersama bayi Anda, seperti yang Anda lakukan jika Anda negatif COVID. Kami menyarankan Anda untuk mengenakan masker saat berada dalam jarak 6 kaki dari bayi Anda, termasuk saat menyusui. Mencuci tangan dengan hati-hati dan disinfektan juga dianjurkan.

Meskipun sulit, Anda dapat memilih untuk berpisah sementara dari bayi Anda untuk melindunginya dari tertular virus. Dalam hal ini, kami merekomendasikan untuk memompa ASI, yang dapat diberikan oleh orang yang sehat kepada bayi Anda. Pendekatan hybrid, berpisah saat masih dalam satu ruangan, juga menjadi pilihan.

Sementara kita masih belajar tentang menyusui dan COVID-19, tampaknya penularan COVID-19 melalui ASI jarang terjadi. Manfaat menyusui bagi sebagian besar ibu dan bayi, termasuk nutrisi yang diformulasikan khusus dan sifat penambah kekebalan, tampaknya lebih besar daripada potensi risiko yang sangat kecil.

Sementara menavigasi kehamilan, persalinan, dan persalinan selama pandemi tentu lebih rumit daripada kehamilan bebas pandemi di masa lalu, sebagai penyedia perawatan Anda, kami bersama Anda di setiap langkah. Kami di sini untuk memberikan jawaban atas pertanyaan Anda, sumber daya penting, dan dukungan.

Bagikan:

[addtoany]

Ads - After Post Image

Tags

Baca Juga