Vitamin D telah menjadi berita akhir-akhir ini. Penelitian telah mengungkapkan bahwa orang dengan kadar vitamin D yang lebih rendah lebih mungkin untuk menjadi sakit parah dengan COVID-19. Uji klinis bahkan sedang dilakukan untuk menguji vitamin D sebagai pengobatan COVID-19. Studi lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan awal, tetapi masih ada alasan bagus untuk memperhatikan vitamin D.

Vitamin D sudah menjadi pemain mapan dalam mempromosikan kesehatan tulang dan kekebalan dan sedang dipelajari untuk kemungkinan manfaat dalam mencegah dan mengobati banyak kondisi umum, seperti kanker, penyakit jantung dan stroke, diabetes, kondisi autoimun, depresi, Alzheimer dan demensia. Jadi bagaimana Anda memastikan Anda mendapatkan cukup nutrisi yang kuat ini?

Antara 40 – 70 persen orang, tergantung pada ras, diperkirakan kekurangan vitamin D. Penyedia layanan kesehatan Anda dapat memeriksa kadar vitamin D dalam darah Anda dengan tes darah sederhana. Mereka akan mencari 20 30 nanogram/ml 25 hidroksivitamin D [25(OH)D]. Anda mungkin akan mendapatkan cukup vitamin D jika Anda makan 600 IU per hari jika Anda berusia di bawah 70 dan 800 IU jika Anda berusia 70 tahun atau lebih.

Jika Anda dan dokter Anda memutuskan Anda membutuhkan vitamin D, ada beberapa cara untuk mendapatkan lebih banyak.

  • Vitamin D istimewa, karena merupakan satu-satunya nutrisi yang disintesis oleh manusia sendiri. Vitamin D dibuat di kulit sebagai hasil dari paparan sinar matahari. Jadi keluar, tanpa tabir surya, untuk semburan singkat dapat membantu Anda mendapatkan vitamin D yang Anda butuhkan tanpa terbakar sinar matahari.
  • Anda juga dapat bertujuan untuk makan makanan tinggi vitamin D. Ikan seperti salmon dan ikan todak adalah pembangkit tenaga vitamin D, menyediakan antara 400 dan 600 IU per porsi 3 ons. Jika terlalu mahal, 3 ons tuna kalengan biasa menyediakan 154 IU, dan dua sarden menyediakan 46 IU. Kuning telur masing-masing mengandung 41 IU.
  • Banyak makanan yang diperkaya dengan vitamin D, termasuk jamur, beberapa di antaranya diperlakukan dengan sinar UV antara 124 dan 1.000 IU vitamin D per porsi. Makanan yang diperkaya lainnya, termasuk susu dan beberapa yogurt, jus jeruk, dan sereal sarapan, menyediakan antara 80 140 IU.
  • Sementara makanan utuh selalu merupakan cara terbaik untuk memasukkan nutrisi ke dalam makanan Anda, Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda tentang suplemen, terutama jika Anda tidak makan banyak ikan atau susu.
Baca Juga:  5 Tips Meningkatkan Daya Tahan Tubuh Anak di Masa Pandemi

Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak, sehingga dapat menumpuk di dalam tubuh. Jadi sebaiknya Anda tidak mengambil terlalu banyak. Batas atas adalah 4.000 IU sehari, meskipun beberapa ilmuwan merasa bahwa itu bisa mencapai 10.000 IU setiap hari. Mengingat betapa sulitnya mendapatkannya, hampir semua orang bisa tahan untuk memasukkan lebih banyak vitamin D dalam hidup mereka. Pertimbangkan untuk makan sereal yang diperkaya dengan susu dan telur rebus untuk sarapan, berjalan-jalan di bawah sinar matahari di tengah hari, dan membuat makan malam yang mencakup tuna dan jamur. Anda akan meningkatkan vitamin D Anda dan membantu sistem kekebalan Anda untuk melawan infeksi apa pun yang datang.

Back To Top