Terlepas dari faktor risiko yang sudah ada usia lanjut, obesitas, dan kondisi kesehatan, seperti diabetes dan penyakit jantung tidak ada yang tahu mengapa satu orang tidak akan terpengaruh oleh COVID, sementara orang lain sakit parah. Menemukan cara menghindari penyakit serius adalah inti dari setiap pertanyaan penting tentang penyakit tersebut. Semua orang ingin tahu bagaimana orang menjadi kebal dan apa yang dapat kita lakukan untuk meningkatkan jumlah orang yang kebal dengan cepat. Sains mengungkapkan sesuatu yang baru hampir setiap hari. Inilah yang terbaru tentang COVID dan kekebalan.

Bisakah Anda Mendapatkan Covid-19 Dua Kali?

Sebagian besar ilmuwan berpikir bahwa infeksi COVID mirip dengan virus corona lainnya, dalam hal berapa lama kekebalan akan bertahan, dilaporkan selama 34 bulan. University of Washington menerbitkan sebuah penelitian yang melaporkan bahwa kekebalan tampaknya bertahan setidaknya selama 3 bulan setelah gejala mereda dan kemungkinan lebih lama. Pada saat yang sama, bulan lalu, para ilmuwan di Hong Kong melaporkan bahwa mereka telah mengkonfirmasi infeksi ulang pada seorang pria berusia 33 tahun yang pertama kali terkena COVID pada bulan Maret. Ini akan membuat kita percaya bahwa adalah mungkin, jika tidak biasa, orang terinfeksi kembali dengan COVID-19. Sangat mungkin bahwa kekebalan hanya dapat melindungi dari penyakit serius. Bagaimanapun, CDC menyarankan orang yang pulih dari virus corona untuk berperilaku seolah-olah mereka tidak memilikinya. Mereka harus tetap menjaga jarak 6 kaki dari orang lain, memakai masker, dan sering mencuci tangan.

Baca Juga:  Bahaya Akibat Sering Mengucek Mata

Bisakah Anda Mengetahui Apakah Seseorang Kebal?

Para ilmuwan sedang bekerja untuk menentukan pengukuran spesifik antibodi yang akan menunjukkan kapan seseorang kebal. Ini akan berharga dalam memutuskan apakah akan kembali bekerja atau sekolah, misalnya, dan apakah vaksin telah berhasil, tanpa membuat penerima terkena virus. Kesulitannya adalah kenyataan bahwa antibodi tidak bertahan sepanjang waktu; mereka datang dan pergi, sesuai kebutuhan. Seseorang mungkin kebal terhadap COVID-19, misalnya, tanpa banyak bukti antibodi COVID-19 sama sekali. Pada saat yang sama, keberadaan antibodi COVID-19 tidak menunjukkan kekebalan lengkap. Jadi, jumlah antibodi penawar yang Anda perlukan untuk kebal terhadap COVID-19 masih belum pasti.

Lalu untuk apa Tes Antibodi?

Beberapa orang tertarik untuk mengetahui apakah mereka telah terpapar COVID-19. Tes antibodi, yang tersedia dengan pengambilan darah di lab SVMC dan banyak rumah sakit lainnya, dapat memberi tahu Anda jika Anda pernah terpapar di masa lalu, hingga 2 minggu yang lalu. Respon antibodi membutuhkan waktu beberapa minggu, sehingga orang yang terpapar dalam 2 minggu terakhir mungkin tidak menunjukkan aktivitas antibodi apa pun. Mungkin suatu hari tes antibodi akan dapat mengungkapkan informasi penting tentang kekebalan, tetapi kami belum memiliki pengukuran dasarnya.

Bisakah Plasma Konvalesen Membantu?

Plasma konvalesen adalah bagian dari darah yang diambil dari seseorang yang telah sembuh. Ini sedang dipelajari sebagai cara untuk menginokulasi mereka yang berada dalam kelompok berisiko tinggi dan sebagai pengobatan. Biasanya mencakup beberapa antibodi, tetapi seperti yang kami katakan, masih sangat sulit untuk mengetahui berapa banyak antibodi yang kita butuhkan untuk memiliki efek.

Baca Juga:  3 Cara Mengatasi Kelelahan di Tempat Kerja

Seberapa Dekat Kita untuk Mendapatkan Vaksin?

Studi besar pertama tentang keamanan dan efektivitas vaksin COVID-19 dimulai pada akhir Juli. Tiga puluh ribu relawan dibagi menjadi dua kelompok. Setengahnya menerima dua suntikan vaksin dengan selang waktu 28 hari dan setengah lainnya menerima dua suntikan plasebo air asin. Tak seorang pun dalam penelitian ini, baik pasien maupun staf yang memberikan dosis, tahu mana yang mereka dapatkan atau berikan. Mereka mencari untuk melihat apakah ada efek samping, apakah vaksin bekerja untuk mencegah COVID sepenuhnya atau mengurangi keparahan penyakit, dan apakah satu dosis sudah cukup. Sejak Juli, dua vaksin potensial telah memasuki tahap akhir pengujian. Pelacak Vaksin Coronavirus New York Times adalah sumber informasi terkini yang bagus.

Seberapa Sering Kita Mungkin Perlu Divaksinasi Ulang?

Seperti yang mungkin Anda ketahui, dokter menyarankan untuk mendapatkan suntikan flu setiap tahun. Itu karena flu bermutasi sangat cepat. Vaksin tahun lalu tidak akan terlalu efektif melawan penyakit tahun ini. Virus corona jauh lebih lambat untuk bermutasi. Sepertinya kita perlu divaksinasi lebih jarang untuk virus corona daripada flu.

Apa itu Herd Immunity?

Kekebalan kawanan adalah ketika penyebaran diperlambat, karena kebanyakan orang kebal. Hal ini biasanya dicapai ketika sebagian besar populasi menerima vaksin yang efektif. Beginilah cara kami menangani beberapa penyakit pembunuh dunia, termasuk campak dan polio. Melonggarkan pembatasan dalam tujuan untuk mencapai kekebalan kelompok terhadap COVID tanpa vaksin dapat menyebabkan hilangnya nyawa yang luar biasa. Sebagian besar ahli kesehatan masyarakat dan penyakit menular menentang upaya kekebalan kelompok tanpa vaksin. Untuk saat ini, pertahanan terbaik kami adalah masker, jaga jarak, dan cuci tangan yang tersebar luas dan konsisten.

Baca Juga:  5 Tips Meningkatkan Daya Tahan Tubuh Anak di Masa Pandemi

Berapa lama COVID Akan Bersama Kita?

Bahkan setelah kita mendapatkan vaksin, kemungkinan besar, tetapi tidak seluruhnya, efektif. Jadi COVID-19 kemungkinan akan bersama kita untuk waktu yang sangat lama. Saya akan memperkirakan dampaknya terhadap umat manusia berlangsung dalam ratusan tahun. Kabar baiknya adalah bahwa dengan vaksin, COVID-19 kemungkinan tidak akan terlalu serius dan tidak terlalu mematikan di masa depan.

Back To Top