Hampir semua yang kita lakukan melibatkan ibu jari kita: menarik celana, memegang cangkir kopi, mencengkeram setir, atau memutar kunci. Jadi nyeri jempol memang bisa membuat aktivitas sehari-hari jadi lebih sulit. Penyebab paling umum dari nyeri ibu jari adalah radang sendi basal.

Arthritis, terutama di tangan, tampaknya diturunkan dalam keluarga. Wanita lebih mungkin mengembangkan osteoartritis di tangan daripada pria. Ini lebih umum di antara mereka yang berusia di atas 40 tahun dan mereka yang melakukan pekerjaan atau aktivitas yang membutuhkan aktivitas mencubit atau mencengkeram berulang-ulang seperti pekerjaan pabrik dan menjahit.

Sama seperti jenis osteoartritis lainnya, radang sendi basal terjadi ketika penyangga tulang rawan di antara sendi-sendi aus. Tulang bergesekan dengan tulang, dan itu bisa menyakitkan. Ini juga bisa disebabkan oleh cedera pada ibu jari. Gejalanya meliputi pembengkakan, kekakuan, penurunan kekuatan, penurunan rentang gerak, dan nyeri. Jempol bisa tampak “keluar dari sendi” atau subluksasi. Rasa sakit bisa konstan atau disebabkan oleh penggunaan. Membatasi penggunaan dapat menyebabkan penurunan otot di sekitar pangkal ibu jari.

Ada banyak perawatan non-bedah untuk dicoba, termasuk mengistirahatkan sendi, es, panas, salep topikal, dan obat antiinflamasi. Pasien mungkin menemukan bracing membantu atau menggunakan produk yang dirancang agar lebih ergonomis, seperti pena gemuk dan gripper stoples. Beberapa pasien menemukan pijat, akupunktur, dan terapi lilin parafin juga membantu.

Baca Juga:  Gejala Infeksi Virus dan Bakteri Yang Perlu Diketahui

Jika mereka telah mencoba pilihan lain, pasien dapat berkonsultasi dengan dokter perawatan primer mereka untuk rujukan ke ahli bedah tangan untuk mengevaluasi dan merawat sendi. Dokter bedah mungkin dapat mendiagnosis dengan pemeriksaan fisik sederhana atau mungkin memerlukan x-ray. Langkah-langkah ini penting karena membantu menyingkirkan kemungkinan penyebab nyeri lainnya.

Suntikan steroid ke sendi basal ibu jari dapat memberikan kelegaan yang bertahan lama bagi banyak pasien dengan artritis ringan atau sedang. Jika semuanya gagal dan rasa sakitnya masih parah, pasien dapat memilih untuk operasi. Pembedahan yang paling umum untuk radang sendi sendi basal ibu jari adalah artroplasti CMC di mana salah satu tulang yang menyebabkan rasa sakit diangkat. Secara tradisional, ketika sendi diangkat, itu diganti dengan tendon dari lengan bawah Anda. Teknik yang lebih modern menghilangkan kebutuhan untuk mengambil tendon lengan bawah dan dapat menstabilkan sendi dengan jahitan yang kuat sebagai gantinya. Pasien harus mengharapkan 6 minggu belat penuh waktu dan 3 bulan terapi okupasi.

Banyak pasien akan menemukan bahwa perawatan di rumah akan bekerja untuk mengurangi rasa sakit pada awalnya, tetapi arthritis sendi basal akan sering memburuk dari waktu ke waktu. Pembedahan mungkin satu-satunya pilihan untuk menghilangkan rasa sakit setelah pilihan lain tidak lagi berfungsi untuk mengendalikan rasa sakit. Untungnya, setelah pasien sembuh dan terapinya selesai, kebanyakan pasien hanya merasakan sedikit rasa sakit, kekuatan yang lebih baik, dan fungsi yang jauh lebih besar setelah operasi.

Baca Juga:  Penyakit Hati Berlemak dan Sindrom Metabolik

David Veltre, MD, adalah ahli bedah tangan terlatih di SVMC Orthopaedics di Bennington, VT. Dia juga melihat pasien di Northern Berkshire Orthopaedics di Williamstown, MA.

Back To Top